Isnin, 9 Januari 2017

Sharing & Caring di Bumi Acheh "Kasih Tanpa Sempadan"

Baru semalam aku post pasal kenangan 2016 dan azam 2017 di blog.



Pagi ini menerima berita kesyukuran bahawa program kami “Sharing & Caring di Bumi Acheh: Kasih Tanpa Sempadan” pada tahun lepas telah dilaporkan dalam akhbar. Surat khabar Kosmo bertarikh 9 Januari 2017 di muka surat helaian tengah. Waima gembira, aku turut melahirkan rasa terkilan atas beberapa sebab.

1    1.  Kesalahan ejaan. Benar manusia tidak terlepas dari kesilapan namun sebagai wartawan yang berprinsip, seharusnya kesalahan ejaan seperti nama (cth: Dr Fauziah Mad Nor, sepatutnya, Dr Fauziah Mohd Noor), kata nama (cth; iman, sepatutnya imam) dan, sebaiknya dielakkan.

2. Gambar yang terpapar tidak menunjukkan wajah kesemua anggota yang menyertai. Bukan kerana mahukan nama atas usaha amal kebajikan yang dibuat namun bukankah program ini kenangan bersama?

3    3.  Dan beberapa lagi perkara yang tak tercapai seperti penghasilan buku.

4    4.   Kegagalan untuk wujudkan kesinambungan program ini secara intensif.


Sekalung penghargaan aku ucapkan buat pihak Universiti Utara Malaysia yang telah meluluskan Projek kami, pihak Majlis Perwakilan Pelajar membantu kami dalam urusan kertas kerja, Ashikin Miskam MPP Academics yang tidak pernah berhenti membantu memberi buah fikiran bernas kepada program kami walaupun sibuk dengan hal ehwal mahasiswa lain, Majlis tertinggi program dan ketua-ketua biro serta anggota-anggota di bawah biro yang bertungkus lumus menjayakan objektif program.
Penghargaan khas buat pengiring-pengiring Dr Fauziah Mohd Noor, Pak Megat, Umi Yani dan Abang Nazeri dari team Persatuan Raqilla Insani kerana membuka peluang kepada mahasiswa yang masih bertatih lagi mentah seperti kami ini untuk menyertai aktiviti kesukarelawanan.


Dalam pertengahan semester, tawaran dibuka. Awalnya, program ini dirancang hanya untuk beberapa orang sahaja. Oleh kerana ramai rakan-rakan yang berminat, maka pendaftaran dibuka lagi sehingga lebih 20 orang yang menyertai. Dari 3 biro sahaja yang diwujudkan, segala kerja dikembangkan kepada 7 biro. Dengan itu, kebertanggungjawaban dapat dikongsi bersama. Bak kata pepatah, “ringan sama dijinjing, berat sama dipikul”. Ada juga anggota misi yang tak dapat terbang bersama namun melakukan kerja di belakang tabir.


Kertas kerja dirangka, disiapkan dan dibentang kepada pihak universiti. Oleh sebab masalah sistem, kelulusan projek agak lewat. Kendatipun begitu, kami terus bekerja walaupun kertas kerja belum diluluskan. Dugaan seperti assignment yang banyak dan musim peperiksaan kian menjelang tidak melemahkankan kami. Setiap kali perjumpaan kami sering mengingati antara satu sama lain, walau sibuk dengan projek, sebagai mahasiswa tidak sewajarnya mengabaikan tanggungjawab untuk belajar.


Projek kesukarelawanan ini dikendali bawah Exco Academik, maka kami berasa tanggungjawab elemen akademik sayugia diselitkan selaras dengan nilai mahasiswa yang kami pegang. Elemen pertama, mengadakan diskusi forum “Aktiviti Kesukarelawanan: Suatu Keperluan atau Trend?”. Elemen kedua, penghasilan buku tentang Kesukarelawanan dari perspektif anggota misi (belum dicapai). Forum diadakan bersama barisan pelajar Universitas Serambi Mekah. Walaupun dari segi prasarana mereka jauh di belakang, namun daya intelektual mereka sangat hebat.



Aktiviti di Kampung Kubah Masjid sungguh menginsafkan. Anak-anak kecil Bumi Acheh sangat jujur, tidak memegang barang milik kita selagi tak diberi izin. Warganya di sana mempercayai satu sama lain, umat Islam sangat memntingkan solat berjemaah pada awal waktu di masjid. Kedaifan mereka tidak melunturkan semangat mereka untuk menuntut ilmu dan terus maju ke hadapan. Masakan Pak Megat di sana sungguh mengiurkan, penduduk kampung di sana seakan-akan tidak sabra menunggu masakan itu benar-benar siap. Belum sempat daging kambing itu empuk, mereka sudah mencedok untuk makan walaupun liat. Jarang-jarang sekali dapat makan mewah seperti ini, kata mereka.









Segala tinggalan badai Tsunami membuatkan kami berfikir pentingnya mentaati perintah Allah dan mengikut Sunnah Rasulullah.










Ya Allah, Aku berharap untuk ke sana lagi. 

Zeaf I-sahus.

kisah dan berita selanjutnya boleh dibaca di:

- http://kosmo.com.my/kosmo/content.asp?y=2017&dt=0109&pub=Kosmo&sec=GenK&pg=gk_02.htm

- http://fienahannani13.blogspot.my/2016/02/kasih-tanpa-sempadan-aceh.html