Luahan Perasaan di FB

Fenomena

Dalam era ledakan teknologi maklumat kini, sudah menjadi satu trend bagi pengguna laman sosial Facebook untuk meluahkan perasaan masing-masing di profil mereka. Sudah menjadi kelaziman untuk mereka mengungkapkan cinta, memaki hamun, dan sebagainya. Sungguh memalukan dan menunjukkan sikap tidak professional mereka. Aku juga turut tidak terkecuali kerana kadang-kadang pernah juga berbuat sedemikian rupa.


Konspirasi

Sebuah konspirasi yang dahulunya digembar-gemburkan. Mark Zuckerberg beragama Yahudi. Orang ramai telah menggembleng segala upaya untuk memindahkan tumpuan Muslim supaya tidak menggunakan laman sosial tersebut. Hal ini kerana mereka tidak mahu untuk bersekongkol dengan Yahudi. Namun tarikan laman sosial tersebut tidak berjaya untuk dilenyapkan. Kempen terhenti.

Orang yang mengajak aku untuk menyahaktifkan akaun FB aku pun kembali berfacebook. Aku kurang menyambut seruan kempen tersebut. Aku bukan mahu bersekongkol dengan Yahudi tetapi aku melihat dari sudut perspektif yang lebih positif.

Western "Wall"

Satu bentuk penemuan yang mungkin akan aku teruskan untuk dijadikan pengkajian. Penemuan sengaja atau tidak. Aku tidak tahu. Aku kurang pasti. Hanya sekadar pemikiran untuk dikongsi bersama saudara serta saudari.

Konsep "wall" di laman Facebook seakan-akan sama seperti konsep orang beragama Yahudi berdoa di Western "Wall". Apa itu Western Wall? Western Wall merupakan sebuah dinding yang terbina di Jerusalem. Menurut sumber, dinding ini dibina oleh King Herod The Great. Secara ritualnya, orang Yahudi akan berdoa di hadapan dinding secara senyap(silent prayer, in solitude), meluahkan perasaan, dan adakalanya menulis doa mereka di atas sekeping kertas, seterusnya meletakkan kertas tersebut di antara retakan dinding.

Para Rabbis(ketua agama) Yahudi menyifatkan Western Wall sebagai Gate of Mercy. Doa mereka akan didengari oleh Tuhan dengan syarat mereka menghadap mizrach.



(luahan perasaan)

( wailing?)
(prayer notes)
Setakat ini sahaja yang boleh aku kongsikan. Bukan tidak mahu, tetapi pengkajiannya amat mahal dan meungkin boleh ditulis dalam tesis kajian PhD dalam bidang Antropologi, Arkeologi dan Sejarah. 
 
Aku bukan menuduh Mark Zuckerberg tetapi ini sekadar langkah berjaga-jaga bagi saudara serta saudariku yang dicintai supaya kurangkan meluahkan perasaan di "Wall".

Perspektif Positif ?

Sebelum ini aku ada menyatakan bahawa aku tidak menyahut seruan sebuah Kempen Hentikan berfacebook kerana melihat kepada perspektif yang lebih positif. Apa yang cuba aku maksudkan?

Alangkah baiknya jika laman sosial FB ini dijadikan medan dakwah, memberi peringatan kepada yang lain demi kebaikan sejagat. Bukan susah pun untuk jana saham akhirat. Atau mungkin boleh meletakkan karya kreatif kita sendiri, dan kata-kata motivasi untuk meneruskan kehidupan dengan penuh semangat. Tidakkah itu lebih baik dan menepati sunnah Rasullullah?

Suatu hari yang dikenali sebagai Hari Kebangkitan. Allah membangkitkan makhluknya mengikut kelompok. Kelompok mana yang mengikuti sunnah Rasulnya, maka akan dibangkitkan bersama kaum Rasulnya. Bayangkan kita selalu meluahkan perasaan di "Wall". Perlakuan tersebut persis amalan Yahudi. Tak pasal-pasal kita dibangkitkan bersama kaum mereka. Nauzubillahminzalik, minta dijauhkan. 

Tak berani untuk katakan tak salah meluahkan perasaan di "Wall". Mungkin perlu dikurangkan dan tidak terlalu melampau.

Allah yang tentukan segala-galanya, semuanya. Tetapi dalam takdirnya, Allah sediakan PILIHAN.

"Life is the matter of choice" ~Zeaf I-sahus~

Wallahua'llam.

p/s: minta maaf jika ada kesalahan, saya tak lakuan double-checking

You May Also Like

9 Bekas Tapak Kaki Pengembara